Blog

Bank Sampah Cihampelas Mandiri, Ekspor Kriya Sampah Hingga Jadi Kampung Daur Ulang

Bank Sampah Cihampelas Mandiri (CM) yang berada di RW 05 Kelurahan Cipaganti, Kecamatan Coblong, Kota Bandung, tampak sibuk memilah sampah, Kamis (21/10/2021).

Sulaeman, penggiat lingkungan hidup di RW 05 menuturkan, Kelurahan Cipaganti yang aktif melakukan setor timbang bank sampah itu RW 05 dan kelompok nasabah bank sampahnya ada 10. CM 1 itu dari RT 1, sampai seterusnya CM 10 itu dari RT 10.

“Tapi yang aktif dari 10 CM hanya 8, yang satu ada masalah dan yang satu lagi di lingkungannya kurang ada tempat untuk penyimpanan,” ujarnya.

“CM masing-masing ada pengurusnya, yaitu ketua, sekretaris dan bendahara. Dari 10 CM, yang aktif mendaur ulang ada 3 CM,”katanya melanjutkan.

Menurut dia, masing-masing CM memiliki ciri khas daur ulangnya. Seperti CM 1 mendaur ulang berbagai macam botol, koran, dan plastik menjadi kerajinan bunga. CM 5 mendaur ulang bekas bungkus kopi menjadi tas dan CM 6 membuat miniatur becak dari karung goni.

Bank sampah yang juga bekerja sama dengan Bank Sampah Bersinar di Bojongsoang ini berhasil mengekspor barang hasil dari olahan sampahnya ke luar negeri.

“Alhamdulillah CM 1 sudah sampai ke luar negeri, Jerman dan Perancis. Barang yang diekspor ke luar negeri itu mayoritas aksesoris dan hiasan bunga,” kata Sulaeman.

Dengan potenti tersebut, ujar Sulaeman, rencana ke depannya itu Cihampelas akan menjadi Kampung Daur Ulang. Tiap rumah tidak akan membuang sampah ke luar sampai ke Tempat Penampungan Sementara (TPS).

“Semua sampah habis dan tidak ada yang buang sampah sembarangan. Jadi, sampah itu ada manfaatnya dan ada uangnya kalau memang warga itu mengerti. Masalahnya memang karena jijik itu dan kesadarannya masih kurang,” tuturnya.

Pria yang pandai membuat ecobrick ini berharap, pemerintah dapat lebih memberikan perhatiannya secara merata dan menunjukan kepeduliannya kepada para penggiat sampah, seperti contohnya turun langsung untuk datang mengontrol kegiatan bank sampah. Sulaeman menilai, hal tersebut dapat menjadi suntikan semangat tersendiri bagi para warga untuk terus aktif dalam mengelola bank sampah.

Untuk diketahui, Bank Sampah CM, mendapatkan bimbingan dan bekerja sama dengan Universitas Telkom sejak tahun 2017.

Nasabah dari Bank Sampah Cihampelas Mandiri terbagi menjadi 10 kelompok yang masing-masing terdiri dari tiap RT di RW 05. Namun, Bank Sampah Cihampelas Mandiri juga tetap dapat menerima nasabah lain dari luar lingkup RW 05.

Ia juga menuturkan, saat ini ada penambahan nasabah, khususnya pada CM 8 yang penghasilannya mencapai 500-600 ribu setiap penimbangan. Penimbangan sampah yang disetorkan dilakukan di minggu ke dua setiap bulan. Namun, penyetoran tersebut juga dapat dilakukan dua kali dalam sebulan jika sampah yang disetorkan sedang banyak.

“Sekarang kan ada program pemerintah Pilah Sampah Dari Rumah, jadi alhamdulillah sekarang yang setor ke sini itu sudah terpilah dari rumahnya masing-masing. Nasabah yang datang ke posko sudah memilah masing-masing bentuk sampahnya,” ucapnya.(kar)

No Comment

1
No Comments

Post a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.