Blog

Hal-hal yang Perlu Dipertimbangkan Soal Bakar Sampah  

Membakar sampah rumah tangga sepertinya menjadi suatu yang lumrah karena tujuannya menghilangkan sampah. Namun ternyata alih-alih menyelesaikan persoalan sampah tindakan membakar sampah justru menimbulkan cukup banyak keburukan. Tak hanya berbahaya bagi kesehatan manusia, membakar sampah juga berdampak buruk terhadap lingkungan.

Dikutip dari kompas.com yang melansir dari DNR Wisconsin, Selasa (6/7/2021). Ada beberapa dampak sampah terhadap lingkungan. Membakar sampah rumah tangga, plastik, dan kayu yang dicat berbahaya bagi lingkungan, karena bahan-bahan tersebut melepaskan bahan kimia beracun yang mencemari udara.

Udara yang tercemar karena asap pembakaran sampah dapat dihirup oleh manusia dan hewan, disimpan di tanah, serta terpapar ke permukaan air dan tanaman. Residu dari pembakaran mencemari tanah dan air tanah, hingga dapat memasuki rantai makanan manusia melalui tanaman dan hewan ternak.

Bahan kimia tertentu yang dilepaskan oleh asap pembakaran sampah dapat terakumulasi dalam lemak hewan, yang bisa berbahaya saat manusia mengonsumsi daging, ikan, dan produk susu.

Asap dan jelaga dapat menempuh jarak yang jauh. Asap dan bau dari pembakaran sampah juga bisa mengganggu orang. Bau dan residu asap dapat masuk ke dalam rumah atau berdampak pada apa pun di luar rumah, seperti mobil atau cucian yang menggantung. Gas yang dilepaskan oleh pembakaran sampah terbuka juga dapat menimbulkan korosi pada dinding logam dan merusak cat pada bangunan.

Beberapa bahan kimia paling berbahaya yang dibuat dan dilepaskan selama pembakaran adalah yang berasal dari pembakaran plastik, seperti dioksin. Dioksin adalah zat berbahaya yang terbentuk saat produk yang mengandung klorin dibakar. Bagian plastik yang tidak terbakar menjadi sampah di tanah, danau dan sungai. Saat hancur, hewan dapat memakan plastik dan menjadi sakit.

Potongan plastik yang lebih besar dapat menjadi tempat berkembang biaknya penyakit, seperti dengan menjebak air yang menjadi habitat nyamuk. Dampak membakar kayu dan daun yang berguguran Ketika limbah rumah tangga, seperti kayu dan daun dibakar, mereka menghasilkan asap, yang mengandung uap dan partikel (tetesan padat dan cair tersuspensi di udara).

Polusi udara dari asap dapat berdampak pada kesehatan manusia. Orang yang terpapar polutan udara ini dapat mengalami iritasi mata dan hidung, kesulitan bernapas, batuk, dan sakit kepala. Orang dengan penyakit jantung, asma, emfisema atau penyakit pernapasan lainnya sangat sensitif terhadap polusi udara.

Masalah kesehatan lain yang diperburuk oleh pembakaran sampah termasuk infeksi paru-paru, pneumonia, bronkiolitis dan alergi.

Membakar sampah rumah tangga dapat menyebabkan masalah kesehatan jangka panjang. Bahan kimia beracun yang dilepaskan selama pembakaran sampah, termasuk nitrogen oksida, sulfur dioksida, bahan kimia organik yang mudah menguap (VOC) dan bahan organik polisiklik (POM). Pembakaran plastik dan kayu olahan juga melepaskan logam berat dan bahan kimia beracun, seperti dioksin.

Bahan kimia lain yang dilepaskan saat membakar plastik termasuk benzo(a)pyrene (BAP) dan polyaromatic hydrocarbon (PAH), yang keduanya terbukti menyebabkan kanker. Jika tas atau wadah pertanian terkontaminasi dengan pestisida atau zat berbahaya lainnya, itu juga akan terlepas ke udara.

Sementara itu dikutip dari alodokter.com, tak hanya berdampak pada lingkungan, bahaya membakar sampah sembarangan juga bisa mengancam kesehatan manusia dan menyebabkan berbagai masalah, mulai dari gangguan pernapasan hingga penyakit kronis.

Meski sekilas terlihat praktis dan sampah langsung lenyap, membakar sampah secara terbuka bisa membahayakan kesehatan dalam jangka panjang. Pasalnya, asap hasil pembakaran sampah mengandung bahan-bahan kimia berbahaya yang dapat mengakibatkan polusi udara.

Asap dari membakar sampah jenis apa pun, baik plastik, kayu, kertas, daun, maupun kaca, melepaskan banyak polutan beracun, yakni karbonmonoksida, formaldehida, arsenik, dioksin, furan, dan VOC.

Orang-orang yang berada di sekitar lokasi pembakaran, terutama anak-anak, ibu hamil, lansia, dan orang yang memiliki riwayat penyakit jantung dan paru, berisiko tinggi mengalami gangguan kesehatan akibat menghirup bahan-bahan tersebut. Hal ini juga tergantung pada seberapa lama dan seberapa sering mereka terpapar asap hasil pembakaran sampah.

Gangguan kesehatan yang muncul bisa beragam, seperti batuk, mata merah atau berair, hidung terasa perih seperti terbakar, ruam, mual, sakit kepala, serangan asma pada penderita asma. Tak hanya itu, salah satu kekhawatiran terbesar dari pembakaran sampah secara terbuka adalah risiko kesehatan yang timbul akibat paparan dioksin ke udara.

Paparan zat ini dalam jangka panjang berisiko menyebabkan jenis kanker tertentu, sangguan hati, sangguan sistem kekebalan tubuh, gangguan sistem reproduksi, mengonsumsi makanan yang terkontaminasi abu dan asap.

Selain asap, membakar sampah secara terbuka akan menghasilkan residu abu yang dapat mengandung logam beracun, seperti merkuri, timbal, dan arsen.

Karena tidak menyadari potensi bahaya, beberapa orang mungkin akan menguburkan abu sisa pembakaran di tanah, sehingga bisa terserap oleh tanaman sayuran atau buah yang tumbuh di sekitarnya. Akibatnya, manusia bisa ikut terpapar jika mengonsumsi sayuran dan buah tersebut.

Tak hanya pada tanaman, zat berbahaya ini bahkan bisa terkandung dalam susu, daging, dan telur dari hewan yang terpapar. Makanan ini kemudian bisa memengaruhi kesehatan manusia, jika dikonsumsi dalam jangka panjang. Gangguan kesehatan tersebut meliputi tekanan darah tinggi, gangguan kardiovaskular, kerusakan ginjal, dan kerusakan otak.

Bermain di sekitar area sisa pembakaran juga bisa membahayakan anak-anak yang bermain di sekitar area. Mereka bisa saja secara tidak sengaja menelan tanah yang sudah terkontaminasi abu beracun. Bahkan, abu tersebut dapat tetap tinggal dalam waktu yang lama di sekitar lingkungan tempat pembakaran, termasuk di rumah.

Selain itu, bahaya membakar sampah secara terbuka tanpa pengawasan juga bisa menyebabkan kebakaran yang tidak direncanakan.(*)

19 Comments

19 Comments
  • Muvhamad isya yasin

    Kalu untuk sampah sayur bisa saya tanam/kubur
    Lalu sampah plastik yg tdk dapat didaurulang harus sys apakan

  • Priadi

    Bagaimana jika sisa pembakarannya apakah masih bisa dimanfaatkan ? Atau melalui proses tertentu ?

  • Dedi

    Sebaiknya mungkin ada sistem pembakaran yang aman, tanpa asap. Kalo dibuang ke TPA juga akan semakin menumpuk di sana, bukan solusi.

  • Kurrota A.

    Solusinya apa dong

  • Sasono Rahardjo

    Terganggu dengan asap pembakaran sampah oleh tetangga yg rutin bakar sampah .. harus bagaimana ini ? Bogor kota.

  • Miftah gustaf

    Kab. Bandung, kampung malayu, jalan terusan taman kopo indah 3, jadwal hari senin dan jumat, padahal sudah ada banyak komplain dari warga, sampai ada balita yg terkena penyakit, lapor ke RT dan RW hanya memberi jawaban “itumah anginnya nakal”

  • Abah kita

    Orang zaman dulu lebih sehat, padahal makanan mereka dimasak melalui kayu yang dibakar. Orang sekarang mempersoalkan membakar kayu dan dedaunan, tapi sementara mereka memasak dengan kompor gas, didalam rumah, menggunakan AC di rumah, di kantor dan di mobil. Begitu mereka sakit, maka yang tertuduh adalah pembakar daun dan kayu? Are yoe OK?

  • Snus kaufen

    We always have a big bonfire on the national holiday. That is part of our tradition.

  • tri

    masak pakai kayu bakar nggak boleh juga dong kalau begitu, trus nenek moyang kita dulu umurnya dan kesehatannya lebig terjaga dan panjang, tapi mereka masak pakai kayu bakar.
    Bahkan makanan jaman dahulu banyak yg di konsumsi dengan cara dibakar saja.

  • salam

    Informasinya bermanfaat sekali, terimakasih. Penyakit pada jantung harus mendapat perawatan medis. Harkit atau Rumah Sakit Harapan Kita merupakan salah satu pusat perawatan unggulan yang menangani berbagai penyakit jantung.

  • niaga

    Informasinya bermanfaat sekali, terimakasih. Mending tidak usah bakar sampah jadi polusi udara, kalau seperti daun di kubur di tanah saja

  • Wawan

    Sering2 sedekah…insya Allah selalu sehat

  • Alek

    Indonesia terjebak akan angan-angan, jika sampah di TUMPUK d TPA VS DI BAKAR lingkungan RT atau RW, saya memilih MUSNAHKAN sampah SEJAK AWAL.

    BANTAR GEBANG, GALUGA CIPAYUNG itu apa ?

    Selama Belum ada solusi EFEKTIF dan EFISIEN dari PEMERINTAH sebaiknya KURANGI SAMPAH dengan MUSNAHKAN DI LINGKUNGAN !

  • Tedy Setiawan

    Telah hadir tungku PSTA Pembakaran Sampah Tanpa Asap, sehingga tidak menimbulkan polusi asap.

    Yang berminat silahkan hubungi kami di 0812-8704067- Tedy Setiawan

  • Rilsyah

    Daripada sampah plastik dibakar sehingga menimbulkan polusi serta meracuni tanah maka, solusi sementara adalah dg mengubur seluruh sampah organik maupun plastik. Sampah plastik jelas jauh lebih aman dikubur daripada dibakar.

  • Aisyah

    Dari artikel tersebut sampah tidak hanya merusak kelestarian lingkungan, tapi juga mengganggu kesehatan masyarakat. Pencemarannya melalui udara, air, tanah, maupun organisme lain dapat menimbulkan penyakit. Maka dari itu kita harus melakukan hal untuk menangani permasalahan limbah ini agar tidak semakin banyak yang terkena penyakit berbahaya, beberapa caranya yaitu hindari penggunaan kantong dan botol plastik. Gunakan piring, mangkuk berbahan kaca dan yang bukan sekali pakai.Belanja lokal.Perbaiki barang rusak. Daur ulang barang yang tidak dapat digunakan agar bisa dimanfaatkan kembali.

  • Exwan

    Cuma bisa posting masalah saja..terus solusimu apa yang bisa diaplikasikan masyarakat langsung. Semua proses kehidupan ada sisi positip negatip yg harus diperhitungkan. Dari dulu masak pakai kayu juga umurnya panjang2, karena mereka masih menanam pohon sebagai penyeimbang, sekarang polusi terbesar tetap bahan bakar..eh hutannya ditebang buat food estate…rumah2 dihabisin ranahnya tiada ruang terbuka hijau.

  • Jawa Building

    Emang sampah harus dibakar ya? apa ada solusi lain selain dibakar

Post a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.