Blog

Pemprov Tingkatkan kapasitas IPL TPK Sarimukti

BANDUNG-Pemerintah Provinsi Jawa Barat melalui Unit Pelayanan Teknis Dinas (UPTD) Pengelola Tempat Pembuangan Akhir/Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPA/TPST) Dinas Lingkungan Hidup segera membenahi Instalasi Pengolahan Leachate (IPL) TPA Sarimukti pada Juni 2021 ini. Kegiatan pembangunan berasal dukungan pinjaman daerah untuk pemulihan ekonomi nasional (PEN).

Kepala UPTD Pengelola TPA Sarimukti Jabar Edi Bahtiar mengatakan, pembenahan IPL TPA Sarimukti dilakukan guna menambah kapasitas pengolahan air lindi. Untuk diketahui IPL direncanakan untuk mengolah lindi dengan kapasitas maksimal 6-8 liter/detik dengan jumlah sampah yang ditimbun sebesar 1.200 ton/hari yang diperuntukkan untuk tiga Kota/kabupaten yaitu Kota Bandung, Kota Cimahi dan Kabupaten Bandung Barat. Namun pada tahun 2016 Pemerintah Kabupaten Bandung turut menggunakan TPA Sarimukti dikarenakan TPA Babakan yang terletak di Desa Arjasari Kecamatan Ciparay ditutup oleh warga.
“Berdasarkan hasil data sampah yang masuk pada Tahun 2020, sampah yang ditimbun pada saat ini berjumlah mencapai 2.000 ton lebih/hari sehingga berdampak pada peningkatan debit lindi yang pada saat ini dapat mencapai 14 Liter/detik pada musim hujan yang pada akhirnya menambah beban pada unit-unit pengolahan yang ada,”ujar Edi dalam keterangan tertulisnya, Jumat (28/5/2021).

Diakui dia, keterbatasan anggaran untuk operasional dan pemeliharaan serta keterbatasan SDM yang memadai sehingga kondisi operasional penimbunan dan IPL menjadi kurang optimal.

“Alhamdulillah pada Tahun Anggaran 2021 telah dialokasikan biaya untuk Peningkatan IPL yang berasal dari pinjaman daerah untuk pemulihan ekonomi nasional (PEN) sebesar Rp 11,4 miliar,”kata dia.

Saat ini, lanjut dia, proses lelang telah selesai dilaksanakan dan selanjutnya pada Bulan Juni 2021 pihak pelaksana pemenang lelang akan memulai proses konstruksi, diharapkan pada Bulan November 2021 IPL TPA Sarimukti telah dapat dioperasionalkan dengan sistem yang baru.

Selain itu, Edi mengungkapkan upaya lain yang akan dilakukan untuk peningkatan operasi IPL sebagai langkah untuk memenuhi baku mutu, di antaranya perbaikan sistem operasional IPL dan penimbunan sampah dengan mengintensifkan sistem penutup tanah mingguan pada area penimbunan sampah. Selain itu, penambahan aktivator pada kolam stabilisasi, kolam anaerobik dan aerobik.

“Mengaktifkan kembali sistem resirkulasi lindi ke arah timbunan sampah dan menambah jumlah petugas operasional IPL,”kata dia.

Pihak dia pun melakukan optimalisasi operasional IPL dengan sumber daya yang tersedia, meliputi pengurasan kolam anaerobik dan aerobic, perbaikan posisi pipa dan pompa blower, perbaikan mesin aerator dan blower, pengadaan mesin surface aerator, dan penggantian media filtrasi.

“Selanjutnya, kami mengharapkan Pemerintah Kabupaten/Kota dapat meningkatkan upaya pengurangan sampah dari sumbernya sehingga dapat mengurangi jumlah sampah yang dibuang ke TPA Sarimukti, selain itu dapat mengurangi biaya pengangkutan dan pemrosesan akhir sampah. Yang tak kalah penting juga peningkatan upaya partisipasi masyarakat dalam pemilahan dan pengolahan sampah sejak dari sumbernya harus ditingkatkan,”tutur Edi.(*)

No Comment

0
No Comments

Post a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.